Rabu, 07 November 2012 | By: Zahra Abdullah

KETIKA SENJA


ketika senja datang
kemanakah engkau??
menghilang bersama mentari yang terus memudar
tak berbekas
hingga gelap


ketika senja datang
dimanakah engkau berada??
mungkinkh disemak belukar?
dipadang ilalang?
atau entah dimana letak yanag tak terjangkau akalku


ketika senja meredup
kemanakah angin bertiup?
mungkinkah bersamamu?
entah...
aku tak dapat merasakanmu
apakah kau menghilang?
atau hanya aku yang tak perlukan?
bimbang dan gamang


ketika senja tenggelam
mampukah kau temukan
diriku yang termangu
menunggu
dan tetap menunggu
meskipun jengah
meskipun lelah


ketika senja temaram
aku masih belum temuka
siluet wajahmu
pada yang lain
meskipun jarang kita bersua
namun hatiku masih
dan tetap
ada padamu
pada dirimu
ketika senja merenung
jangan kau hiraukan
karena ketika senja
jiwaku dalam hatimu



-anna berkarya

puisi tentang Ayah

Bercengkrama dengan Ayah


ketika ku berpuisi
musim ini tengah kerontang Ayah,
kering, berdebu
tiada tetes-tetes air
rindu menanti kabar sang hujan
seperti halnya aku
yang merindumu


ketika ku berpusi
ruang ini sepi, Ayah
kosong
dan aku menyudut di tengah gelap
masih tetap merindumu


sayup sang angin berbisik
namun terlalu lirih
aku tak dapat mendengarnya
aku penasaran
mungkinkah ia berbicara tentangmu?


saat aku menatap langit
kulihat merpati mulai berterbangan
apakah ia menyampaikan salamku?
Dapatkah kau dengar aku, Ayah?


lama ku pandang namamu
terukir dalam nisan dihadapku
dalam isak aku mengenang
Ayah, aku merindu


(From my deepest heart to my beloved father)


-Anna berkarya

puisi


Entah
Deru angin menghembus relungku
Yang tengah berfikirkan tentangmu
Entah...
Apa yang batinku gumam
Tak senada dengan keangkuhan lisan
Embun dipucuk gelisah
Tak bergumam. .diam..
Meratap.. berkeluh..
Entah..
Mungkinkah sang mentari enggan terlepas dari singasananya?
Ataukah bintang yang bosan akan peredarannya
Entah..
Berfikir tinggi tak layak akal
Berimajinasi liar tak berotasi indah
Mengagungkan makna cinta
Ataukah fiksi belaka?
Lentera kecil yang menyala dikejauhan, akankah mendekat menyaingi sinar sang bulan?
Meliuk..berputar..
Aku lelah dan gontai..
Mungkinkah teka teki dapat terpecahkan ?
Ataukah aku hanya segelintir yang berharap dapat terkabulkan



-anna berkarya
Jumat, 02 November 2012 | By: Zahra Abdullah

cerpen komedi-romantis/cendol i'm in love


Cendol, i’m in love
A story by anna berkarya
            “Eheeem, kuat banget tuh mata dari tadi nggak berkedip. Hahaha.” Canda Risma, sahabatku.
            “Apaan sih lo Ris, ganggu aja. Lagian gue gak mau melewatkan sedetikpun gerakan dribble Rio.” Kataku.
            “Dasar, lagian sia-sia aja deh, dia gak bakal tau kok kalo lo dari tadi mupeng banget ngliatin dia. Secara dia kan gak bakal nglirik ke warung cendol.” Sahut Risma.
            Risma bener, Rio gak mungkin ngliat gue. Gue hanya segelintir dari bejibunnya fans fanatik dia. Dia tipikal cowok keren yang selalu nongkrong di tempat-tempt gaul dan mewah. Enggak kayak gue yang saban hari nongkrong di warung cendol Bang Mamat. Tapi justru dari sinilah gue bisa dengan lelusa memperhatikan Rio yang sedang latihan basket. Karna letaknya tepat di sebelah lapangan basket kampus gue. Ups, kalian pasti bingung kan siapa sih Rio? kenapa gue jadi ngomongin dia terus? Tapi, dia bukan tokoh utama kok, karna tokoh utamanya ya gue sendiri, hihihi.
            Nama gue Pradyta Aluvia Putri, gue mahasiswa psikologi di salah satu Universitas Swasta di Jakarta. Gue semester 3, dan yang dari tadi gue omongin itu Rio Anggara Yudha. Cowok paling top di kampus. Dia seangkatan gue, cuman beda kelas aja sih, dia Kapten Tim Basket. Udah dari dulu gue demen banget sama cowok satu ini. Dan yah, gue cuman bisa menghayal suatu saat Rio bakal tau keberadaan gue.
****
“Bang, cendolnya satu.” Teriakku pada si tukang cendol.
“oke non, tunggu aja situ.” Kata Bang Mamat.
            Sambil menyeruput cendol yang sudah tersaji, mata gue mulai liar mencari sosok pangeran dalam impian gue. Yah, siapa lagi kalo bukan Rio. Tapi sepertinya hari ini dia absen deh, karna gue gak liat batang idungnya yang mancung. Hemmh, mungkin belum jodoh. Eh tunggu, kok gue kayak pernah liat ni cowok yah? Tapi tampilannya aneh banget. Jaket item tebel, pake kacamata item lagi, ni orang bukan mavia yang lagi nguntit gue kan?
“Mas, kok kayak pernah lihat ya?” kata gue cablak yang gak bisa nahan penasaran.
            Saat dia mulai melepas kacamatanya dengan gerakan slow motion, gue mulai tegang. Mulut gue ternganga, mata gue melotot, air liur gue menetes (yang terakhir terlalu hiperbolis, hihi).
“RIO!!” teriak gue kenceeeng banget. Sampai Bang Mamat menumpahkan gelas cendol saking kagetnya.
  “Sssttttt!!! Ngomongnya bisa pelan gak si loe.” Bisik Rio pelan sambil membungkam mulut gue.
            Kalian tau gimana hati gue saat ini? Berdebar? Pasti! Seneng banget? Pasti! Pengen teriak? Banget! Pengen lari-lari sambil pake bikini? Gak segitunya kali! Oke back to reality, sumpah gue seneng banget! BANGET!
“Tumben banget loe disini?” tanya gue berusaha tetep cool.
“Sebenernya simpel, gue suka cendol. Tapi temen-temen gue enggak. Dan gue gak mau gara-gara loe, semua jadi kacau.” Kata Rio.
“Emang segitu susahnya ya nyari temen? Temen-temen loe itu bukan temen, mereka cuman kelompok anak-anak borju yang gak tau apa artinya temen sebenarnya.” Kata gue.
“Dan gue butuh mereka. Kita satu tim. Dan gue gak mau permainan kita kacau. Lagian yang terpenting itu kekompakan.” Jawab Rio.
“Loe salah, yang terpenting itu saling memahami. Kalian kompak dalam satu tim, tapi enggak buat satu hati, satu persahabatan. Itu yang paling penting menurut gue.” Lanjut gue.
“Loe Dyta kan? Boleh gue minta nomer hp loe?” kata Rio.
            Tuhan, makasih banget. Mulai saat itu, gue jadi makin akrab sama Rio. kita sering smsan, BBMan, twitteran, dan makin banyak lainnya. Tapi, yang gue saat ini masih ragu adalah ketulusan Rio. Gue gak tau kenapa dia deketin gue. Dia juga gak pernah ngajak gue saat dia sama temen-temennya. Dan, dia juga pura-pura gak lihat gue saat dia lagi latihan basket sama temennya. Padahal gue duduk di barisan paling depan dan panggil-panggil namanya. Tapi gue gak pernah mikir panjang, yang penting, gue deket sama Rio, dan dia tau keberadaan gue.
Gue jadi sering ketemu Rio di warung cendol Bang Mamat. Tanpa sengaja sih. Kita emang gak pernah janjian sebelumnya. Apa mungkin emang jodoh? Hemm, kayaknya gue terlalu berharap deh. Yang jelas kita jadi semakin asyik ngobrol bareng. Dia orangnya cool, gak banyak bicara. Tapi dia perhatian, buktinya dia mau kok dengerin curhatan gue. Gue nyaman banget deket dia. Dan sepertinya dia juga mulai nyaman dengan gue.
****
 Dyta, hr ini loe bs g temennin gue jalan?
Gue tunggu di taman kota.
See u.
            Oh My Goodness, serius nih si Rio ngajakin gue jalan? Ups, ralat nge-date? Oke don’t panic! Sumpah seriusan, ini bener-bener sms dari Rio kan? Tunggu, gue cek dulu nomernya, siapa tau gue salah. Tapi ini beneran nomor Rio, di cek seribu kalipun. Oke langkah pertama pilih baju. Aduh baju gue mana? Kenapa lemari pakaian gue berubah jadi baju-baju loak? Oh no, gue belum beli pakaian baru. Baju gue kenapa begini-begini amat yah? Gue beranikan masuk kamar kakak perempuan gue, semoga ada baju bagus. Yes, ketemu. Dress dengan warna pink soft, dengan motif simpel dan terlihat girly. Gak cuman pinjem baju (tanpa sepengetahuan kak Sonya, soalnya dia lagi malam mingguan sama cowoknya) gue juga pake make-up nya. Dan olala, coba liat di cermin. Asli, gue bener-bener beda. Dengan penuh percaya diri dan hati berbunga-bunga gue berjalan ke taman kota.
            Disana, Rio sudah menunggu gue dengan kepulan asap rokoknya. Dia bener-bener cool banget. Dia sempat kaget lihat gue datang. Wajahnya itu loh, hello biasa aja dong ganteng kalo lihat cewek imyut kiyut kayak gue (pede gila).
“Dyta? Loe beda.” Itulah yang keluar dari mulut Rio.
“Cuman segitu doank?” tanyaku.
“Emang kurang? Ayuk masuk.” Kata Rio cuek sambil masuk ke mobilnya.
            Oke, gue agak lebay, dia ngak ternganga takjub lihat penampilan gue. Expresi dia biasa, standar. Cuman agak berkerut sedikit. Tapi tolong dong, jangan cuek gitu napa? Gue kan udah usaha.
****
Pertama, dia ngajakin nonton. Dan dia memilih film horor. Yang pasti gue bener-bener gak menikmati kencan ini. Gimana enggak? Gue parno banget lihat kuntilanak dan sebangsanya. Akhirnya Rio kasihan juga lihat gue jejeritan gak jelas dan memutuskan untuk pergi ke cafe.
Di cafe.....
“Loe mau pesen apah?” tanya Rio.
“Steak aja deh sama Lemon Tea.” Jawab gue.
“Oke, Steak 2, Lemon Tea 2.” Kata Rio pada Waitress.
“gak kretif deh nyama-nyamain menu.” Kata gue.
“Loh, emang gue kan mau pesen itu. Mungkin sehati.” Kata Rio enteng.
            Gosh, kayaknya cinta gak lagi bertepuk sebelah tangan deh. Atau cuman gue yang ke-gr-an? Entahlah yang pasti hari ini Rio beda, dia lebih banyak senyum.
“Rio, gue ke toilet dulu yah.”
...............................
“Rio, lagi ngapain loe sendirian disini?”
“Eh, Fandy, Rico. Ehm...gue.. la..lagi. em.. pengen makan..sendiri aja. Kalian berdua?” jawab Rio gagap.
“Aneh banget si loe kok jadi gagap gitu? Gue sama fandy lagi nungguin anak-anak yang lain sih. Kita lagi kumpul-kumpul bareng. Gue juga mau sms loe, eh tahunya loe udah ada disini. Kebetulan banget.” Jawab Rico.
             Uh, kayaknya gue masuk angin nih. Pake dress mini. Dari tadi kebelet mulu. Eh, siapa tuh yang lagi ngobrol sama Rio? apa dia juga ngundang temen-temennya yah? Tumben banget.
“Sory lama, tadi toiletnya ngantri. Makanannya belum dateng yah?” tanya gue.
“Loe siapa? Rio, loe nge-date sama dia?” kata cowok itu yang ternyata bernama Fandy.
“ehm.. enggak kok. Sorry, loe mungkin salah tempat? Ini meja gue.” Kata Rio ke gue.
            Degg.. sumpah kata-kata Rio keterlaluan! Dia sendiri kan yang ngajakin gue jalan? Sekarang dia malah gak nganggep gue? Rio jahat! Gue benci Rio! Gue sakit! Gue langsung lari keluar cafe, air mata gue tumpah. Gue gak bisa bayangin. Ternyata selama ini Rio cuman mainin gue. Gue lari sejauh-jauhnya. Gue gak mau lihat Rio lagi. Mata gue panas. Sampai tiba-tiba........
“Biiiimmmmmmm..Bruuuuakkkk....” sebuah mobil menabrak gue. Pandangan gue kabur. Gue ngerasain sakit luar biasa. Sampai akhirnya gue pingsan.
****
            Gue divonis lumpuh. Entahlah setan mana yang bisikin ke telinga gue. Yang jelas sekarang gue ada diatas balkon rumah sakit, lantai 5. Dia bisikin ke gue kalo hidup gue gak ada artinya lagi. Gue harus loncat. Gak akan ada lagi yang peduli sama gue. Gue gak pernah diinginkan di dunia ini. Jadi buat apa hidup? Gue majukan kursi roda gue perlahan. Lagi-lagi mata gue panas. Gue inget Rio. Cowok brengsek yang bikin gue kayak gini.
“Tuhan, kenapa hidup ini gak adil! Kata orang cinta itu indah. Tapi kenapa saat aku jatuh cinta, aku merasakan sakit yang teramat dalam. Tuhan, kau boleh ambil kakiku, tapi kenapa kau buat hatiku tercabik. Aku merasa tak berdaya menghadapinya. Ijinkan aku mengakhiri derita batin yang tak mampu ku alami ini.” Teriak gue.
Tiba-tiba dari arah belakang seseorang memelukku, sambil menangis. Gue kenal suara itu. Suara yang bikin jantung gue berdetak kencang. Iya, itu Rio. Rio yang sekarang meluk gue.
“Jangan bodoh Dyta, gue sayang sama loe. Jangan pernah berpikir buat bunuh diri. Karna gue gak akan pernah maafin diri gue sendiri kalo itu bener-bener terjadi. Maafin gue, atas semua ketololan gue selama ini. Gue bener-bener pengecut, gak pernah ngakuin kalo gue suka sama loe. Gue terlalu munafik. Maafin gue udah bikin loe sakit hati. Maafin gue udah buat loe kayak gini. Gue cinta sama loe Dyta.” Kata Rio sambil terisak.
“Udah terlambat Rio, gue lumpuh. Gue gak bisa jalan. Gue gak bisa nemenin loe kayak dulu. Gue gak berguna. Gue cuman cewek biasa. Gue gak selevel sama loe maupun temen-temen gaul loe. Gue gak akan bikin loe bahagia. Gue cuman beban buat loe. Gue cuman.....”
“Stop Dyt! Gue gak peduli! Siapapun loe, meskipun loe lumpuh, gue tetep cinta sama loe. Loe bukan beban, loe kehidupan buat gue. Tanpa loe, gue gak bisa hidup lagi.” Kata Rio sambil genggam tangan gue.
            Gue diam. Gue nangis. Gue gak tahu harus gimana. Gue benci Rio, tapi disisi lain gue bener-bener cinta sama dia. Gue takut Rio bakal ngecewain gue lagi. Gue takut suatu saat Rio bakal ninggalin gue. Disaat gue diam, tiba-tiba Rio memakaikan sebuah cincin ke jari gue.
“Loe mau nikah sama gue kan Dyta?” kata Rio.
            Air mata gue tumpah, gue peluk Rio. Gue menangis di bahunya. Gue bahagia. Terima kasih tuhan, saat aku tengah putus asa, kau berikan sebuah kebahagiaan terindah dalam hidupku. Kini aku percaya, disetiap air mata ada sejuta kebahagiaan yang akan tercipta. Aku memang tak bisa berjalan tapi Rio akan menjadi pembimbingku dalam melangkah di kehidupanku yang baru.
****
            Akhirnya gue menikah sama Rio. Ini hari bulan madu kita. Kalian tahu kami pergi kemana? Paris? No, kita bukan konglomerat yang akan menghambur-hamburkan uang buat jalan-jalan ke luar negeri. Bali? Enggak juga, udah biasa kali pada bulan madu kesana. Kalian pasti gak nyangka, kita pergi ke warung bang Mamat. Buat apa? Tentu aja buat menyantap cendol. Karna disinilah sejarah kita bertemu. Rio menggenggam tanganku erat.
“I love you.” Bisik Rio.
“Love you too.” Balasku.  
            Huh, pengen rasanya gue teriak sekenceng-kencengnya. Gue bahagia sekarang! Cendol, i’m in love with my husband!

cerpen cinta/first love/tulus


Tulus
a story by anna berkarya

“Shinta, kamu masih ingat pertama kali kita bertemu?” kata Rama pada suatu hari, ketika kami sedang duduk di bawah pohon dekat sekolah kami.
“Yah, aku masih ingat Ram.” Jawabku. Ingatanku melayang ke masa lalu.
            Rama adalah sahabat terbaikku. Kita mulai berteman sejak SD, waktu itu ada segerombolan anak laki-laki yang menggangguku. Dia mengambil tasku dan melempar-lemparkan tasku ke teman-teman lainnya. Saat itu aku baru kelas 3 SD. Aku mencoba meminta pertolongan pada teman-temanku tetapi tak ada yang berani. Tiba-tiba ada seorang laki-laki yang merebut tasku dari para penjahat kecil itu. Dia adalah Raditya Rama Saputra, murid baru pindahan dari Jakarta. Sejak itulah kami mulai bersahabat, dia selalu menjaga dan memperhatikan aku. Bagiku, Rama adalah sesosok malaikat yang dikirimkan Tuhan untuk menjagaku. Saat SMP dan SMA, Rama pun memilih sekolah yang sama denganku. Hari-hari selalu kita lalui bersama. Saat suka maupun duka, aku terbiasa menghadapinya dengan Rama. Sekarang, kami tengah bersekolah di sebuah SMA Negeri di Semarang.
“Loh, kok malah melamun Shin?” ucap Rama yang segera membuyarkan lamunanku.
“Oh..ehm..maaf Ram aku jadi teringat masa kecil kita dulu.” Kataku gelagapan.
“Oh..santai saja lagi Shin, tidak perlu gugup seperti itu.” Kata Rama sambil tersenyum.
Oh Tuhan...mengapa aku jadi lemas seperti ini ketika aku melihat lesung pipit yang tersungging ketika ia sedang tersenyum. Sungguh...aku merasakan sebuah getaran yang tak jelas harmoninya. Apakah itu cinta? Tidak! Aku terlalu takut menyebutnya sebagai cinta. Sungguh, aku tidak ingin menodai persahabatan ini. Karena aku amat sangat menghargainya. Dan aku tidak ingin merusaknya dengan perasaan yang tak menentu ini.
“Shinta, kamu kenapa? Kok bengong lagi?” kata Rama lembut.
“Aku tidak apa-apa Ram, hanya sedikit pusing.” Kataku mencoba mencari alasan.
“Pusing kenapa? apa kamu sakit? Pasti gara-gara waktu di kantin tadi kamu cuma makan sedikit kan? Aku kan sudah bilang, pola makan kamu harus dijaga. Nanti kalau penyakit kamu kambuh bagaimana? Kamu juga kan yang merasakan sakitnya?” ucap Rama penuh perhatian.
“Iya Ram, lagian hanya pusing biasa kok, sebentar lagi juga sembuh.” Ucapku sedikit kesal, kerena Rama selalu bersikap berlebihan. Bahkan ia mulai mengatur jadwal makan dan istirahatku. Tapi...aku sangat menikmatinya. Bukankah diperhatikan oleh orang yang kita cintai itu menyenangkan? Ups..maksudnya orang yang kita sayangi.
***
Pagi yang cerah …
Aku bersiap untuk mandi, tapi aku terkaget oleh bunyi klakson sepeda motor yang sudah terparkir rapi di depan rumahku. Rama, selalu saja ia datang terlalu pagi (menurutku). Aku membuka pintu depan. Berdirilah Rama yang siap ’mengkhutbahiku’ karena melihatku yang belum mandi.
            “Jam berapa sekarang ? Kok belum mandi sih. Anak perempuan itu bangunnya pagi. Terus, bantu orang tua. Bukannya asyik tidur sampai siang begini dong.” Kata Rama seperti Pak Ustad yang menyadarkan para dukun dari kesesatan. Aku mencoba mengalah dan menyuruh Rama untuk menungguku karena percuma saja jika berdebat dengan Rama.
***
            Hari ini, kami kedatangan siswa baru dari Bandung. Mita Arneita. Seorang perempuan yang cantik, kalem dan santun. Aku yakin, pasti saat ini mata anak laki-laki di kelasku langsung melotot melihat Mita. Apalagi Satria, sang playboy cap teri, matanya serasa akan keluar dari kelopaknya dan tanpa berkedip sedikitpun saat menatap Mita. Seperti seekor kucing yang kelaparan sedang menatap ikan asin di meja makan. Benar-benar pandangan yang sangat menjijikkan. Tunggu ! Tapi tidak semua anak laki-laki melotot seperti itu. Seorang laki-laki yang tak asing bagiku. Rama, saat teman-temannya tengah asyik membicarakan kecantikan Mita, ia dengan cueknya men-sketsa sebuah gambar. Tanpa peduli dengan kehadiran Mita.
.........................................................................
            Saat aku tengah menikmati bakso di kantin sekolah bersama Rama tiba-tiba ada suara langkah yang mendekat.
            “Aku boleh gabung dengan kalian? Sebelumnya aku minta maaf sudah mengganggu waktu makan kalian. Aku tidak tahu harus gabung dengan siapa lagi. Apa kalian keberatan ?” Kata Mita dengan suara yang amat sangat lembut sekali. Dan itu semua sangat berbeda dengan kepribadianku selama ini.
            “Oh … tidak apa-apa kok, silahkan saja kalau kamu mau gabung. Lagi pula kami kan sedang santai, jadi sama sekali tidak mengganggu.” Ucapku selembut mungkin.
            Semenjak hadirnya Mita, aku yang semula hanya berdua dengan Rama, kini menjadi tiga sahabat yang akrab. Entah mengapa, aku sedikit tidak suka dengan Mita. Padahal, Mita begitu baik padaku. Mungkin karena dengan adanya Mita perhatian Rama kepadaku menjadi berkurang. Buktinya, Rama jarang menjemputku ke sekolah. Dan sering kulihat Mita asyik membonceng di motor Rama saat pulang sekolah. Aku mulai curiga dengan perubahan Rama. Apa dia mulai jatuh cinta dengan Mita ? Memang sih wajar jika Rama menyukai Mita, lagipula Mita itu cantik. Laki-laki mana yang tak tertarik padanya ?
* * *
            Sore itu, Mita berkunjung ke rumahku. Dia ingin meminjam buku catatan kimiaku. Saat aku tengah mencari buku catatanku yang terselip di rak buku, tiba-tiba Mita menarik tanganku dan menyuruhku duduk.
            “Shinta … sebenarnya ada yang ingin aku katakan sama kamu. Tapi … aku harap kamu tidak tersinggung.”
            “Bicara saja Mit, kamu tidak perlu sungkan begitu. Kita kan sudah bersahabat, jadi tidak perlu menutupi sesuatu seperti itu. Aku janji tidak akan tersinggung.” Ucapku berusaha meyakinkan Mita.
            “Ehm … begini Shin, sebenarnya aku dan Rama sudah pacaran. Kamu tidak keberatan kan Shin ?” Kata Mita.
            Apa ? Mita pacaran sama Rama ?
            Tidak !!! ini pasti mimpi, Tuhan tolong sadarkan aku dari mimpi buruk ini. Aku benar-benar tidak rela melepaskan Rama. Sungguh, aku tidak ingin kehilangan senyum dan perhatiannya untukku. Kenapa Rama lebih memilih Mita? Apa dia tidak tahu bahwa selama ini aku mulai menyukainya ? Apa dia tidak ingat bahwa akulah yang selalu ada di sisinya. Aku yang memperhatikan dia. Aku yang setia mendengarkan cerita-ceritanya. Aku … aku … bukan Mita. Jerit hatiku yang mulai menangis.
            “Shinta ? Kamu tidak keberatan kan ?” kata Mita mengulangi pertanyaannya.
            “Eh … em tentu saja tidak, Mit. Lagipula, asalkan kalian bahagia aku juga bahagia.” Ucapku yang sangat berlawanan dengan isi hatiku saat ini.
            “Syukurlah … dan ada satu lagi Shin. Aku harap mulai sekarang kamu jangan dekat-dekat lagi dengan Rama. Yah, aku cuma tidak mau kamu dicap sebagai perempuan yang suka mendekati pacar orang lain.” Kata Mita dengan pedas.
            “Maksud kamu apa, Mit ? Asal kamu tahu, semua orang sudah mengetahui bahwa aku dan Rama itu bersahabat sejak dulu. Dan kamu tidak berhak memisahkan kita.” Kataku emosi.
            “Asal kamu tahu ya Shin. Rama itu benar-benar cinta sama aku. Dan dia sudah bosan bersahabat dengan kamu. Buktinya dia lebih suka mengantarku pulang dan pergi ke sekolah kan ? Dan satu lagi, dia berkata kepadaku bahwa dia sudah tidak ingin bertemu kamu lagi. Kalau aku jadi kamu, aku pasti akan pindah dari sekolah ini. Karena hidupku pasti tak akan berarti jika dibenci oleh sahabatku sendiri.” Kata Mita yang sangat menusuk hatiku.
            “Diam kamu Mit ! Aku tidak akan percaya semua kata-kata kamu. Kamu itu tak lebih dari seorang pembual. Aku yakin Rama tidak mungkin seperti itu.” Kataku sambil terisak.
            “Okey … kalau begitu kita buktikan, 2 hari lagi kamu ulang tahun kan ? Aku yakin, dia tidak akan ingat dan tidak akan hadir di pesta ulang tahunmu ! Dengar baik-baik Shin, perlahan Rama akan mulai melupakanmu dan seluruh perhatiannya hanya tertuju padaku. Dan kisah RAMA-SHINTA tidak akan berakhir dengan bahagia. Sebab akulah yang menjadi dalangnya.” Kata Mita dengan seringai jahatnya.
* * *
2 hari kemudian ….
            “Happy Birthday Shinta !” kata Clara, teman sekelasku.
            “Terima kasih Clar, kamu masih ingat saja ulang tahunku.” Kataku pada Clara.
            “Ya pastilah, by the way ulang tahun kamu kali ini mau dirayakan di mana?” kata Clara bersemangat.
            Aku jadi teringat, dulu setiap aku ulang tahun Rama selalu mengajakku dan teman – teman sekelasku untuk merayakannya di tempat-tempat yang sejuk di kebun teh, di pinggir sungai, di dekat air terjun bahkan pernah di sebuah pedesaan yang belum terjamah oleh polusi. Tapi sekarang, jangankan merayakannya, mengucapkannya pun belum sempat ia lakukan. Padahal, biasanya Rama adalah orang pertama yang mengucapkannya.
            “Aku juga tidak tahu Clar, mungkin aku akan merayakannya di rumahku sendiri. Dan mungkin tanpa Rama.” Jawabku lemah.
            “Shin … sebenarnya kalian itu kenapa sih ? Aku perhatikan akhir-akhir ini kalian jarang bersama. Apa kalian sedang ada masalah ?” kata Clara prihatin.
            “Entah Clar, aku juga tidak tahu sampai kapan Rama menjauhiku.” Jawabku sambil berlalu di hadapan Clara.
            Mita benar, Rama tidak hadir di acara ulang tahunku. Apa dia benar-benar sudah berubah ? Tuhan, tolong jangan biarkan semua ini terjadi. Aku sangat menyayangi Rama. Dan aku tidak ingin kehilangannya. Tiba-tiba Rama dan Mita menghampiriku yang tengah duduk di taman sekolah dan seketika membuyarkan lamunanku.
            “Shinta, aku minta maaf tidak bisa datang ke pesta ulang tahunmu tadi malam. Sungguh, aku sangat menyesal karena …” Rama tidak melanjutkan kata-katanya.
            “Karena Rama pergi denganku ke sebuah acara yang lebih penting daripada acaramu.” Potong Mita sambil menggandeng lengan Rama mesra.
Rama menepis tangan Mita dan berusaha untuk menjelaskan kejadiannya. Namun, aku tidak mau tahu dan segera berlari dari hadapan mereka. Bagiku semua itu sudah cukup jelas. Rama lebih memilih Mita daripada aku.
            “Rama, aku sangat mencintai kamu. Sungguh, perasaanku amatlah tulus tanpa mengharapkan kamu untuk membalasnya. Dan aku akan merelakanmu jika kamu memang memilih orang lain. Tapi, mengapa orang lain itu harus Mita ? Apa kamu tidak tahu siapa Mita sebenarnya.” Jerit hatiku yang mulai terluka.
* * *
            Hari ini, aku tidak berangkat sekolah. Karena aku tak ingin teman – temanku melihat mataku yang sembab gara-gara menangis semalaman. Lalu, aku membuat alasan tidak enak badan agar orang tuaku mengijinkanku untuk istirahat di rumah.
            Tok … tok … tok …
            Ku dengar suara pintu rumahku diketuk. Kubuka jendela untuk mengetahui siapakah yang bertamu. Aku bergegas menuju pintu depan untuk membukakan pintu saat kulihat Rama berdiri sambil membawa parsel buah. Namun kuurungkan niatku saat kulihat Mita berdiri di sampingnya. Lalu aku kembali ke kamarku tanpa memperdulikan kehadiran mereka.
            Kubenamkan wajahku di atas bantal empukku. Merenungkan semua permasalahanku. Perlahan ku coba bangkit dan meraih buku harianku. Aku mencoba mencurahkan seluruh isi hatiku melalui tulisan – tulisan di sebuah buku mungil itu.
            Mendung gemuruhkan pedihku
            Rintik hujan enggan menyapaku
            Berlalu … tiada gemingkan ragu
            Yang mulai menyusup dalam kalbu

Angin …berhentilah tiupkan namanya
Ombak … hentikan langkah kecilku untuknya
Bintang … jangan terangi lagi pandangku
            Karena aku tak ingin melihatnya lagi di mimpiku
Embun … jangan biarkan aku meneteskan air mata untuknya
Burung … bawa terbang hatiku agar tak hinggap lagi padanya
Cinta … menjauhlah dariku … aku tak ingin rasakan lagi derita batin ini
* * *
            Keesokan harinya, Rama datang menjemputku untuk berangkat sekolah dengannya. Namun aku justru menghampiri Mang Udin, sopir keluargaku untuk mengantarkanku ke sekolah.
            Sesampainya di sekolah, aku tidak berbicara sepatah katapun pada Rama. Hatiku terlalu sakit jika berhadapan dengannya. Saat pelajaran kosong, Rama menarik tanganku dan memaksaku mengikutinya. Rama membawaku ke taman sekolah.
            “Shinta … aku minta maaf karena sudah membuatmu marah. Aku memang salah karena selama ini aku sudah mengecewakanmu. Tapi aku mohon Shin, jangan siksa aku dengan sikapmu yang tak acuh seperti ini.” Kata Rama sambil menggenggam tanganku.
            “ … “ aku tetap diam, karena aku tidak tahu harus berbicara apa lagi. Di satu sisi aku masih sangat menyayangi Rama dan berharap bisa seperti dulu lagi. Tapi di sisi lain aku sangat kecewa dengannya. Hatiku hancur dibuatnya dan aku tidak ingin merasakannya lagi.
            “Shinta, aku mohon bicaralah. Aku akan melakukan apapun agar kamu mau memaafkanku.” Bisik Rama.
            “Aku ingin kamu pergi Ram ! karena aku tidak ingin melihatmu lagi !” teriakku sambil melepaskan tanganku di genggamannya.
            “Baik … kalau itu mau kamu. Tapi aku harap setelah itu kamu mau memaafkanku.” Kata Rama sambil menunduk.
Aku segera berlalu dan tak menggubris kata-katanya
* * *
Minggu yang mendung,
            “Shinta ! Bangun sayang, sampai kapan kamu mau tidur terus ?” teriak Bundaku dari luar kamarku.
            “Hooaammh … sebentar lagi Bunda, masih ngantuk nih.” Jawabku sambil menarik selimut agar menutupi seluruh tubuhku.
            Tadi malam, hujan terus mengguyur Semarang dan sekitarnya. Hingga pagi hari ini pun masih menyisakan kabut-kabut pekat dan berhawa dingin yang membuatku enggan beranjak dari tempat tidurku.
            “Shinta bangun dong, ada teman kamu nih.” Teriak Bunda lagi.
            “Uh … siapa sih yang bertamu pagi-pagi begini.” Keluhku
            Aku segera beranjak dan mencuci wajahku. Sesampainya di ruang tamu, kulihat Mita tengah duduk menunduk sambil memegangi sebuah buku kecil. Dia tidak menyadari kehadiranku, lalu ku tepuk pundaknya.
            “Tumben, mau apa kamu ke sini ? Apa kamu mau memamerkan hubungan kamu dengan Rama padaku lagi ? Maaf Mit, aku tidak tertarik.” Ucapku dingin
            Dan tidak terduga, tiba-tiba Mita bersimpuh di depanku sambil menangis
            “Maafkan aku Shin … ini semua salahku. Aku benar-benar menyesal telah melakukan semua ini. Dan menghancurkan persahabatan kamu dan Rama. Sungguh Shin, aku tidak bermaksud seperti itu. Aku hanya dibutakan oleh rasa cintaku. Aku mohon maafkan aku Shin.” Kata Mita dengan air mata berhamburan.
            Aku mencoba membangunkan Mita dan menyuruhnya duduk lagi. Aku benar-benar tidak mengerti apa yang diucapkan Mita.
            “Kamu tenang dulu Mit, sekarang coba kamu jelaskan satu per satu. Aku tidak mengerti yang kamu bicarakan.” Kataku bingung.
            “Shin … aku cinta sama Rama. Dari pertama kali bertemu aku sudah menyimpan rasa ini. Dan aku sangat cemburu dengan kedekatan kalian. Aku ingin diperhatikan Shin. Maka dari itu aku selalu memaksa Rama untuk mengantar-jemput aku. Tapi, apa kamu tahu, sepanjang hari Rama selalu bercerita tentang kamu, entah itu di perjalanan, di kafe ataupun di mall. Aku bosan Shin, aku cemburu oleh sebab itu aku mengaku bahwa aku dan Rama itu sudah pacaran. Padahal itu semua tidak terjadi. Aku melakukan semua itu agar kamu merasakan apa yang aku rasakan Shin. Lalu, saat pesta ulang tahunmu aku pura-pura sakit agar Rama tidak bisa hadir dan menemaniku. Aku benar-benar bahagia saat itu karena aku bisa membuat hati kamu hancur. Maafkan aku Shin …” kata Mita sambil terisak.
            “Kamu benar-benar jahat Mit ! Kenapa kamu tega melakukan semua ini ? hatiku benar-benar sakit Mit mendengar semua ini, dan aku merasa sangat bersalah pada Rama !” Jawabku emosi.
            “Aku mohon Shin, maafkan aku. Aku juga merasa bersalah pada kalian berdua. Apalagi setelah aku menemukan buku harian Rama. Hatiku bertambah hancur saat membacanya.” Kata Mita lirih.
            Aku duduk tertunduk. Aku benar-benar tidak menyangka Mita tega melakukan semua ini. Aku sedih, marah, dan sangat bersalah pada Rama.
            “Aku minta sekarang juga, kamu pergi dari sini Mit !” bentakku keras pada Mita.
            “Baik … aku akan pergi, tapi aku mohon baca buku harian ini. Jam 9 Rama akan berangkat ke Surabaya dengan kereta pagi ini. Dan hanya kamu yang bisa mencegahnya.” Ucap Mita kemudian.
            Kurebahkan tubuhku di sofa. Saat ini aku benar-benar kalut. Ku raih buku harian itu, ku buka lembar per lembar. Aku terpaku pada sebuah tulisan yang berisi pengakuan hati Rama

Shinta …
Seorang peri kecil yang begitu mempesona …
Aku menyayanginya lebih dari sahabat biasa …
Aku tidak mengerti mengapa aku bisa jatuh hati padanya …
Tapi, dari ketidaktahuanku itulah yang memunculkan  perasaan ini …
Sebuah perasaan sayang yang amatlah dalam. Bahkan, aku tidak mampu untuk mengungkapkannya
Karena aku takut memilikinya …
Karena aku takut bila suatu saat nanti aku akan menyakitinya …
Aku janji akan terus menjaga kamu Shin, dan tidak akan menyakiti hati kamu karena jika aku melakukannya, sama halnya aku menghancurkan diriku sendiri.

            Tak terasa air mataku menetes. Tapi … ini adalah air mata kebahagiaan. Sungguh, aku benar-benar merasa bahagia karena Rama memiliki perasaan yang sama denganku. Kini ku buka lembar terakhir. Kali ini aku benar-benar terkejut. Suaraku tercekat. Lalu, aku segera berlari keluar menuju stasiun yang akan memberangkatkan kereta pagi ini. Aku tidak peduli meskipun rintik hujan mulai turun membasahiku. Di buku itu tertulis bahwa Rama akan menungguku di stasiun, jika aku tak datang, maka Rama akan pergi ke Surabaya untuk selamanya. Kata Mita, Rama akan berangkat jam 9 pagi. Sedangkan sekarang sudah pukul 8.30 WIB. Aku harus segera sampai dan mencegah Rama. Aku berlari secepat mungkin, sepanjang perjalanan tak kutemui taxi yang lewat. Sementara hujan mulai turun dengan lebatnya. Untunglah masih ada ojek yang tersisa. Aku segera memboncengnya dan menyebutkan alamat yang akan ku tuju. Sesampainya di stasiun, jam sudah menunjukkan pukul 9 tepat. Aku berlari dan menemukan Rama hendak masuk ke kereta, ku panggil namanya keras-keras. Rama menengok dan aku langsung menghambur ke pelukannya.
            “Shinta … kamu basah kuyup … nanti kalau kamu sakit bagaimana ?” kata Rama sambil membelai rambutku yang basah.
            “Tidak Ram … maafkan aku, aku sudah tahu semuanya. Aku mohon kamu jangan pergi.” Kataku sambil menangis.
            “Aku yakin, kamu pasti akan ke sini. Iya … aku juga minta maaf waktu itu aku tidak hadir di hari spesialmu. Aku benar-benar menyesal.” Kata Rama bersalah.
            “Iya Ram … aku sudah tahu semuanya. Ehm … aku kan sudah membaca ini.” Kataku sambil memperlihatkan buku harian Rama. Ramapun segera merebut buku itu dariku.
            “Jadi kamu sudah tahu …” kata Rama tidak meneruskan kata-katanya. Mukanya merah menahan malu.
            “Iya Ram … dan asal kamu tahu, aku juga memiliki perasaan yang sama denganmu.” Kataku sambil menunduk.
            “Dasar curang …” kata Rama sambil mengacak – acak rambutku dengan gemas.
            Tiba-tiba Rama mengecup keningku dan memelukku. Meskipun seluruh tubuhku basah kuyup akibat kehujanan. Namun aku merasakan sebuah kehangatan yang tak pernah kurasakan selama ini. Aku percaya, bahwa segala sesuatu yang didasarkan oleh ketulusan, pasti akan berakhir dengan sejuta keindahan yang tidak mampu diukirkan oleh sebuah kata-kata. Bagiku, Rama adalah sepercik ketulusan yang mampu menghadirkan nuansa indah dalam hidupku.
            Kini, aku tak takut lagi menyebut getar itu sebagai cinta. Karena Rama telah meyakinkanku atas perasaan yang tak menentu ini. Dan sampai kapanpun, aku akan menjaga ketulusan cinta ini, agar tetap terjalin untuk selamanya.

cerpen budaya/sanggar latifa


SANGGAR LATIFA
Oleh : anna berkarya
“Kak Ana…”
Seorang gadis cilik berbaju biru yang tengah memakai selendang ungu memanggilku. Dia bernama Shinta, muridku di Sanggar Latifa ini. Ya, aku adalah seorang pelatih tari jawa, sekaligus orang yang mendirikan Sanggar ini. Tak luput dari bantuan temanku, Latifa.
“Ya Shinta, ada apa?” ucapku sambil menghampirinya dan membantunya memakai selendang.
“Kak, boleh aku tanya sesuatu sama kakak?” tanya Shinta dengan wajah polosnya.
“Tentu saja, kamu mau tanya apa sayang?” jawabku sambil membelai rambutnya.
“Kenapa Sanggar ini diberi nama Sanggar Latifa kak? Bukankah Sanggar ini milik kakak? Terus, Latifa itu siapa kak?” cerocos Shinta sangat penasaran.
 Deg…entah mengapa jantungku seperti serasa ditusuk oleh ribuan jarum. Mendengar nama Latifa disebut, aku tak kuasa menahan tangisku.
Ingatanku menerawangg pada 5 tahun yang lalu…
*****
            Latifa Dyan Sinamba, murid pindahan dari Batak. Dia memiliki paras yang cantik dan menawan. Ibunya keturunan Arab, dan ayahnya dari Batak. Latifa sangat pendiam dan wajahnya terlihat sangat murung. Sekarang Latifa adalah teman sebangku ku. Kami bersekolah di sebuah SMA negeri di kota Solo. Dan saat ini kami sedang duduk di kelas dua.
            Akhir-akhir ini, saat pulang sekolah, ia selalu terburu-buru. Ketika ku tanyakan penyebabnya, ia selalu mengelak. Latifa sangat tertutup denganku meskipun aku selalu berusaha menjadi sahabat yang baik untuknya. Hal ini terjadi berulang-ulang kali. Karena penasaran, aku mengikuti Latifa dari belakang saat pulang sekolah. Aku terkejut ketika Latifa masuk ke sebuah sanggar tari jawa. Aku menunggunya hingga ia selesai. Setelah ia keluar dari sanggar, aku menghampirinya.
 “Latifa…kamu belajar tari jawa?” tanyaku dengan keras.
Latifa menengokke kanan dan kiri dengan cemas. Aku semakin bingung dengan tingkah Latifa.
“Sssstt..kamu kalau ngomong jangan keras-keras dong?” ucap Latifa setengah berbisik.
“Sebenarnya ada apa sih Fa?” tanyaku semakin penasaran.
“Oke, aku akan menceritakan semua sama kamu, tapi kamu janji ya jangan bilang hali ini sama orang tuaku.” Pinta Latifa dengan wajah memelas.
“Jadi, orang tua kamu enggak tau tentang hali ini?” tanyaku lagi.
“Huuufh..iya An, aku tidak pernah bilang orang tuaku kalau aku ikut sanggar tari. Orang tuaku tidak pernah setuju jika aku menjadi penari tradisional. Ayahku selalu menentangku. Ayahku bilang bahwa menjadi penari tradisional itu tidak mempunyai masa depan.” Jawab Latifa sedih.
Dari sinilah aku mulai kagum pada pendiriannya untuk tetap menekuni seni daerah meskipun ditentang oleh orang tuanya.
*****
            Hari-hari berikutnya, Latifa mulai terbuka kepadaku. Dia banyak bercerita tentang kecintaanya pada tari jawa. Dari situlah aku mulai mengenal seluk beluk tari tradisional yang mulai menumbuhkan minatku.
“Ana, tahukah kamu, sekarang minat remaja pada tari daerah mulai memudar seriring dengan berjalannya waktu.” Kata Latifa pada suatu hari sepulang sekolah.
“Ya, kamu benar. Mereka lebih suka tari modern daripada tari tradisional.” Ucapku.
“Padahal, tari jawa mempunyai daya tarik khusus lho?” kata Latifa meyakinkan.
“Benarkah? Apa itu?” tanyaku.
“Jika kita belajar tari jawa, kita bisa melatih kesabaran dan emosi jiwa kita. Tari jawa sering disebut dengan ‘beksa’ yang artinya esa/satu. Maksudnya, orang yang tengah menari jawa haruslah benar-benar menuju suatu tujuan, yaitu menyatukan/meluluhkan jiwanya dalam setiap gerakan tari. Sehingga tercipta gerakan tari yang indah dan selaras dengan gending gamelan. Jadi, menari itu membutuhkan konsentrasi yang tinggi dan bisa mengasah otak kita.” Jelas Latifa panjang lebar.
“Latifa, kamu hebat. Padahal kamu bukan asli orang jawa, tetapi kamu tau jauh lebih banyak daripada aku.” Pujiku.
“Ana..Ana.. kalau kita mau menekuni tari jawa, enggak harus asli orang jawa kan? Kamu tahu Sulistyo, dia adalah penari jawa yang terkenal. Salah satu murid terbaiknya itu berasal dari Jepang yang bernama Michi Tomioka.” Lanjut Latifa.
*****
            Tak terasa satu tahun berlalu, kami sering menghabiskan waktu bersama. Aku pun mulai rajin berlatih tari jawa di sanggar bersama Latifa. Pada pertengahan kelas tiga, aku mulai mengurangi frekuensi berlatihku di sanggar tersebut karena ingin fokus pada ujian. Tapi tidak dengan Latifa, hampir setiap hari sepulang sekolah ia berada di sanggar tersebut, sampai akhirnya malapetakapun datang….
Aku terbangun dari tidurku karena terkejut mendengar pintu rumahku yang diketuk dengan keras. Kulihat jam weker menunjukkan pukul 01.00 WIB. Siapa yang bertamu malam-malam begini, pikirku.
“Ana, tolong aku.” Aku kaget setengah mati melihat wajah latifa. Mukanya memar dan berwarna biru. Air mata membanjiri di sudut matanya. Kulihat ia juga membawa koper besar.
“Latifa? Apa yang terjadi? Kataku setengah berteriak karena panik melihat keadaannya. Orang tuaku pun ikut terbangun karenanya.
Latifa hanya diam dan terus menangis, ia benar-benar merasa ketakutan. Lalu kupeluk dia erat-erat, aku ikut menangis merasakan penderitaanya. Aku membawanya ke kamarku. Ku obati lukanya dan menyuruhnya untuk beristirahat. Saat itulah ia bercerita bahwa Ayahnya memergoki ia sedang berada di sanggar. Ayahnya sangat marah dan memukulinya. Aku berbicara pada orang tua ku tentang masalah Latifa. Orang tuaku memakluminya dan mengijinkan Latifa tinggal disini untuk sementara waktu.
*****
Pada pukul 05.00 WIB, lagi-lagi kami dikejutkan oleh suara pintu yang diketuk sangat keras. Ayahku yang terbangun duluan untuk membukakannnya. Aku mengikutinya di belakang, dan Latifa berjalan disampingku. Setelah pintu dibuka, berdirilah sesosok Pria berbadan tegap dengan raut wajah yang murka. Ya, dia adalah Harun Sinamba, ayah Latifa.
“Oh, jadi disini kamu bersembunyi! Ayo pulang! Bikin malu keluarga!” bentak Pak Harun.
“Aku tidak mau pulang!” kata Latifa sambil bersembunyi di belakangku.
Pak Harun langsung menerobos masuk kerumahku dan menarik paksa tangan Latifa. Ayahku mencoba menenangkan amarah Pak Harun, tatapi dia justru mendorong Ayahku hingga jatuh. Aku dan ibu membantu Ayah berdiri. Pak Harun menyeret Latifa ke mobilnya. Aku berusaha mengejar Latifa, tetapi Ayah menghalanginya.
“Ini bukan urusan kita Ana, biarkan mereka sendiri yang menyelesaikannya.” Kata beliau bijak.
Ya Allah, semoga tidak terjadi apa-apa dengan temanku, Latifa.
*****
            Setelah kejadian tadi malam, aku tidak pernah bertemu dengan Latifa. Sudah 1 minggu lebih dia tidak berangkat, saat aku berkunjung ke rumahnya, pembantunya bilang dia sedang pergi bersama Ayahnya. Aku semakin khawatir dengan latifa, padahal seminggu lagi kami akan mengikuti UAN. Aku tidak kehabisan akal, besoknya lagi aku menemui guru TU (Tata Usaha) untuk menanyakan perihal Latifa. Ternyata di dalam buku, Latifa sudah tercatat pindah sekolah. Aku lemas seketika.
*****
Beberapa bulan kemudian…
Aku berhasil mengikuti tes SNMPTN, akhirnya aku diterima di sebuah Universitas Negeri di Solo dengan jurusan sastra Inggris.
Ketika sedang beristirahat di taman rumahku, aku dikagetkan dengan datangnya pos surat. Aku berdiri mematung ketika kulihat sebuah nama pengirim yang tertera dalam surat tersebut. LATIFA. Aku menitikan air mata haru, segera ku buka surat tersebut.
Dear Ana….
Hidupku bagai burung dalam sangkar berjeruji besi. Meskipun mempunyai sayap, aku tak mampu mengepakkannya.
Aku rindu akan hangatnya mentari yang slalu menyinariku setiap pagi.
Aku tak ubahnya katak yang terperangkap dalam tempurung. Gelap, sunyi, bahkan untuk bernafaspun aku sesak. Aku ingin seperti ombak bebas yang menari di luasnya lautan.andai bintang yang pekat itu dapat bersinar lagi…
Aku menangis membaca sepenggal surat dari Latifa. Aku bisa merasakannya. Dia benar-benar tersiksa dengan kehidupannya. Aku meneruskan membaca surat Latifa.
Ana, kudengar kamu berhasil masuk ke fakultas sastra inggris. Selamat ya, aku bangga padamu. Sekarang aku berada di Jakarta. Ayahku memaksaku untuk masuk ke fakultas kedokteran. Sebenarnya aku sangat tersiksa. Ana, aku membeli sebuah rumah di solo, aku mohon dirikanlah sebuah sanggar tari di rumah itu. Jadilah pelatih tari jawa untuk semua orang yang berminat pada tari jawa. Aku mohon, wujudkanlah cita-cita yang tak mampu ku wujudkan sendiri. Terima kasih atas kebaikanmu selama ini.
Latifa Sinamba
Aku kembali meneteskan air mata. ternyata selama ini dia masih memikirkan nasib tari jawa.
Bebrapa hari kemudian, aku pergi ke alamat rumah yang sudah dibeli oleh Latifa. Letaknya tidak terlalu jauh dari kampusku. Aku bisa bekerja di sanggar setelah pulang dari kampus. Setelah mengatur dekorasi sedemikian rupa, akhirnya aku meresmikan sanggarku yang ku beri nama “Sanggar Latifa”. Agar aku selalu teringat perjuangan Latifa selama ini.
*****
            Sanggarku mulai ramai dipenuhi anak-anak SD yang ingin berlatih tari jawa, diantaranya adapula remaja-remaja yang berlatih disini. Karena banyaknya murid, aku mempekerjakan para remaja yang sudah mahir untuk membantuku. Latifa pasti akan senang mendengar perkembangan ini. Aku menelpon Latifa untuk memberitahunya, dia senang tapi suaranya terdengar sangat frustasi. Akhirnya ia bercerita bahwa ia akan dijodohkan dengan pemuda pilihan Ayahnya yang tidak ia kenal. Aku berusaha memberikan ia motivasi untuk tetap sabar dan kuat. Tetapi ia justru menangis dan menutup telepon dariku. Sejak saat itu, Latifa tidak dapat dihubungi lagi. Aku menjadi cemas.
*****
            Setelah berbulan-bulan tidak mendengar kabar dari Latifa, aku memutuskan untuk menemuinya di Jakarta. Aku ditemani saudara laki-lakiku Eric. Ayahku yang baik hati rela meminjamkan mobilnya pada kami agar disana kami tidak mengalami kesulitan.
Sesampainya di Jakarta, aku dan Eric mencari rumah Latifa. Setelah seharian kami mencari alamat Latifa, akhirnya kami menemukannya. Saat tiba di rumah Latifa, hari sudah sore. Akupun  mengetuk pintu rumahnya.
“Assalamualaikum.” Ucapku.
“Waalaikum salam.” Jawab seseorang.
Begitu pintu dibuka, aku melihat Pak Harun. Dia berdiri tegang. Sepertinya kaget akan kehadiranku yang tiba-tiba. Aku berfikir, dia akan mengusirku. Tetapi…
“Ana, sudah lama sekali Latifa tidak bertemu denganmu. Dia sangat merindukanmu. Bapak benar-benar merasa bersalah atas keadaannya.” Kata Pak Harun sambil memelukku. Dia menangis. Aku benar-benar bingung. Sebenarnya apa yang terjadi dengan Latifa? Kenapa dia merasa bersalah atas keadaannya? Oh, Latifa apa lagi yang sedang menimpamu?
*****
            Aku masih terpaku pada sosok wanita di depanku. Dia memakai baju biru, seragam dengan kawan-kawannya. Rambutnya tergerai tak beraturan. Badannya kurus kering. Ia meracau sendiri. Kadang ia berteriak, kadang ia menangis. Aku mendekatinya. Kebelai rambutnya perlahan. Aku tak kuasa membendung tangisku. Aku memeluknya, tetapi wanita itu meronta ingin melepasnya. Aku didorongnya hingga terjatuh. Pak Harun dan Eric membantuku berdiri. Aku segera berlari dari ruangan tersebut sambil bercucuran air mata. Aku tak pernah berfikir, ketika Pak Harun bilang akan membawaku ke tempat tinggal Latifa. Aku tak menyangka ternyata disini Latifa tinggal. Di sebuah rumah sakit jiwa. Dan wanita yang tadi kutemui adalah Latifa Sinamba, sahabatku yang sangat kusayangi.
*****
“Kak Ana?” kata gadis kecil yang dari tadi menungguku berbicara. Aku tersadar dari lamunanku.
“Eh.. iya Shinta, maaf kakak melamun. Jadi, kamu mau tahu siapa Latifa?” kataku
“Tentu saja kak.” Jawab Shinta penasaran.
“Latifa adalah seorang wanita yang berjuang untuk mewujudkan mimpinya. Mimpi seorang Latifa hanyalah mimpi yang sederhana. Ia ingin menghidupkan suatu budaya yang semakin rapuh seiring berjalannya waktu. Meskipun akhirnya ia harus menyerah akan tangguhnya batu yang menghalanginya untuk berpijak. Namun, ia telah membuka mata hati bagi orang-orang di sekelilingnya, bahwa terkadang hidup tak sesuai dengan apa yang kita impikan. Dan kehendak yang terlalu dipaksakan akan berbuah menyakitkan.”
*****